Make your own free website on Tripod.com

Text Box: Matahari Terbit di Ufuk Barat
 

 

 


B

agi manusia yang jahil, hidup tidak mempunyai kesedaran yang hanya mengikut hawa nafsu, walau apa pun berlaku di sekelilingnya adalah perkara biasa baginya.  Baginya malam yang panjang merupakan nikmat untuk berseronok.  Tanpa mengetahui apa akan terjadi sesudah itu.  Yang penidur, mereka tidur semahu-mahunya.  Yang berada di kancah maksiat terus hanyut jauh me,ngikut runtuhan nafsu yang menggila. Apabila telah cukup masanya malam panjang mulai cerah, gembiralah para umat manusia apabila melihat cahaya matahari menandakan hari akan siang.  Tiba-tiba kegembiraan bertukar menjadi kekejutan yang bukan kepalang. Masing-masing bertanya, mimpikah mereka.  Mengigaukah mereka?  Apakah mata mereka yang salah pandang?  Tidak.......... sama sekali, mereka tidak bermimpi, mereka tidak mengigau.  Pandangan mata mereka semuanya baik, tidak buta, tidak kabur.  Tua, muda, kecil dan besar semua melihat sama-sama.  Ya! matahari kini telah terbit dari barat.  Semua penduduk terkejut. mata mereka terbeliak tidak berkedip, penuh tanda tanya.

 

 

(petikan dari buku: Peringatan Untuk Manusia Akhir Zaman Menjelang Qiamat, Mohd Isa Abdul Jalil, Sykt. Nurulhas,1993)