Make your own free website on Tripod.com

Text Box: Padang Mahsyar
 

 

 


S

esudah dunia berubah wajah, berupa padang datar dengan keluasannya tidak dapat di bayangkan.  Bumi kelihatan putih keabu-abuan Ialu turun hujan kental berupa air mani, meresap ke dalam bumi dan menumbuhkan tubuh-tubuh manusia yang baru.  Di mana sebelumnya telah hancur menjadi tanah. Kemudian Malaikat Israfid meniup sangkalanya, sambil berseru

"Hai sekalian arwah yang telah keluar, tulang-tulang yang telah hancur, tubuh-tubuh yang musnah, urat-urat yang telah putus, kulit-kulit yang telah punah, bulu-bulu yang telah gugur kembalilah kamu ketempat asalmu, untuk menerima pembalasan".

 

Dalam pada itu Allah telah memerintahkan Malaikat Ridzuan supaya menghiasi Syurga dengan seindah-indahnya.  Malaikat juga diseru supaya menyediakan sepasang pakaian kebesaran buat Nabi Muahmmad s.a.w. dan juga untuk para-para- khalifah dan Nabi-Nabi. Kemudian Malaikat Jibril, Mikail, Israfil, dan lzrail turun menuju ke bumi, mereka kehairanan dan takjub apabila melihat yang wajah bumi telah bertukar corak.  Putih berseri disinari cahaya matahari.  Matahari ketika itu telah rendah.  Jaraknya cuma satu jengkal dari atas kepala manusia.  Destinasi mereka adalah untuk mencari makam Nabi Muhamrnad s.a.w., tetapi mereka langsung tidak mengenali di mana letaknya makam baginda.  Kerana keadaan bumi yang sama-sekali rata.  Kini mereka tidak tahu di mana letaknya Mekah, Madinah dan sebagainya.

Lantas mereka pun bermohon kepada Allah agar ditunjukkan di mana letaknya makam Nabi Muhammad.  Mereka pun terbang mengeliling dunia untuk mencari makam Nabi Muhammad.  Dengan kehendak Allah, mereka terpandang suatu cahaya bersinar serta memancar dari dalam bumi.  Lalu mereka pun menuju ke arah cahaya tersebut, "Itulah dia makam Nabi Muhammad s.a.w."

Mereka pun berhenti di situ, kemudian terbelahlah tanah tempat keluarnya cahaya itu.  Ternampaklah oleh mereka akan sekujur tubuh terbaring seperti orang tidur.  Jibril menatap tubuh itu, kenallah ia bahawa tubuh itu adalah tubuh sahabatnya yang sering menerima wahyu dulu.  Tubuh itu kelihatan cantik berseri seperti seorang pemuda yang berusia 25 tahun.

Kata Jibril,

"Israfil cuba engkau panggil namanya."

 

Israfil berkata,

"Adalah lebih baik engkau yang memanggilnya kerana beliau adalah sahabatmu."

 

Kata Jibril lagi,

" Aku berasa malu untuk membangunkannya, cuba engkau pula Mikail."

 

Lantas Mikail pun memberi salam,

"Assalamualaikum ya Muhammad."

Tetapi salamnya tidak dibalas.  Kemudian Jibrail pula memberi salam namun salamnya juga tidak dijawab, begitu juga dengan salam Israfil tidak juga dijawab.

Akhirnya Izrail pula memberi salam,

"Assalamualaikum hai jiwa yang suci dan tubuh yang bersih, bangunlah engkau dengan izin Allah".

 

Kemudian mereka ternampak tubuh itu mengeliat dan membuka seolah-olah seperti orang baru bangun dari tidur. Nabi kehairanan apabila melihat empat susuk tubuh berdiri di sebelah hadapannya, akan tetapi Nabi mengenali mereka semua.  Nabi berasa malu kerana dirinya tiada dibaluti oleh seurat benang pun. Nabi Muhammad adalah kekasih Allah, ini ternyata apabila beliau merupakan manusia pertama yang dibangkitkan dari umat-umat lain.  Keempat-empat Malaikat yang itu datang adalah bertujuan untuk menjemput dan menyambut kehadirannya.  Beliau telah disediakan dengan pakaian kebesaran yang indah serta mahkota kebesaran.

Kemudian Nabi pun memakai pakaian itu, setelah selesai berpakaian Nabi bertanya Jibril:

"Hari apakah ini Jibrail, ku lihat di sekeliling kita tidak kelihatan apa-apa”

 

Jawab Jibril:

"Inilah hari kiamat".

 

Tanya Nabi lagi:

"Cuba engkau terangkan apakah peristiwa yang telah berlaku."

 

Jibril menjawab:

"Hari ini Ridwan diperintahkan menghiasi syurga dan Malik telah di perintah menyalakan api neraka".

 

Kata Nabi:

"Bukan itu maksudku, aku ingin tahu di manakah umat-umatku dan bagaimanakah keadaan mereka."

"Demi Tuhan dengan kebesarannya, tidak satupun dari makhluk Allah yang dihidupkan terlebih dahulu kecuali engkau" kata Jibrail.

"Jikalau begitulah katamu senanglah hatiku dan teranglah mataku" kata Nabi.

 

Dari ungkapan baginda di atas jelaslah kepada kita betapa kasih dan sayangnya baginda kepada umatnya.  Ini terbukti apabila beliau di bangunkan dari kubur di mana beliau tidak bertanya di mana isterinya Aisyah, anak perempuannya Fatimah serta cucu-cucunya.  Ini membuktikan betapa beliau memikirkan nasib umatnya.

Allah juga telah menjanjikan syafaat dan pengampunan ke atas umat Nabi Muhammad s.a.w. Ini bererti Nabi Muhammad akan memberikan syafaat kepada umatnya.  Tetapi syafaat tersebut bukanlah untuk sembarangan orang.  Syafaat hanyalah untuk orang-orang yang beramal soleh.  Syafaat tersebut tidak akan di berikan kepada penzina, perasuah, pemabuk, pembunuh dan lain-lain perkara yang tidak diredhai.

Hadis Qudsi berbunyi:

"Kalau tidak kerana mu Muhammad Aku tidak akan cipta semua langit".

"Kalau tidak keranamu Muhammad Aku tidak akan jadikan dunia dan segala isinya".

"Aku jadikan sesuatu kerana Engkau dan Aku jadikan Engkau kerana Aku".

 

Betapa beruntungnya kita menjadi umat Nabi Muhammad s.a.w. di mana kita mendapat kemuliaan yang tinggi disisi Aflah s.w.t. Ini berbeza sekali dengan umat sebelumnya.  Perhatikan umat-umat dahulu sebelum Nabi Muhammad, sekiranya mereka melakukan kejahatan maka dicatat sekali dosa.  Jika mereka melakukan amal kebajikan maka dicatat satu pahala Umat Nabi Muhanunad pula kalau melakukan satu kejahatan maka ditulis satu dosa tetapi sekiranya melakukan satu kebajikan nescaya akan ditulis sepuluh pahala.

Begitulah istimewanya kita sebagai umat Nabi Muhammad s.a.w. Ini adalah kerana ketinggian martabat Nabi di sisi Allah.

 

 

 (petikan dari buku: Peringatan Untuk Manusia Akhir Zaman Menjelang Qiamat, Mohd Isa Abdul Jalil, Sykt. Nurulhas,1993)